Caesars Stock Menawarkan Lebih Banyak Hadiah, Lebih Sedikit Kebingungan, Kata Analis

Caesars Stock Menawarkan Lebih Banyak Hadiah, Lebih Sedikit Kebingungan, Kata Analis

Diposting pada: 24 Januari 2023, 03:07h.

Terakhir diperbarui pada: 24 Januari 2023, 03:07h.

Todd Shriber

Menyusul pratinjau bullish keuangan kuartal keempat dan rencana untuk merombak kewajiban utang, Caesars Entertainment (NASDAQ:CZR) mendapatkan dukungan di antara analis Wall Street.

Saham Caesar
Flamingo di Las Vegas Strip. Seorang analis optimis terhadap operator Caesars Entertainment. (Gambar: Vegas Berarti Bisnis)

Grup itu termasuk Steven Wieczynski dari Stifel yang, dalam laporan baru kepada klien, mengulangi peringkat “beli” pada operator Horseshoe dengan target harga $68, menyiratkan kenaikan 26% dari penutupan 23 Januari. Pada hari Senin, Caesars menawarkan pandangan awal kepada investor tentang pendapatan kuartal keempatnya, menunjukkan pendapatan akan menjadi $2,81 miliar hingga $2,83 miliar laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) diperkirakan $947 juta hingga $967 juta. Prakiraan tersebut mendorong analis untuk melakukan revisi sendiri.

Berdasarkan revisi estimasi yang lebih tinggi tersebut, target harga kami bergerak ke $68 (+$5), yang masih menunjukkan kenaikan ~35% dari level saat ini. Jika Anda ingat, perkiraan kami sebelumnya memasukkan lingkungan resesi yang cukup parah,” tulis Wieczynski.

Analis tersebut mengakui bahwa perkiraannya yang baru direvisi memperhitungkan beberapa kelembutan dalam pengeluaran diskresioner konsumen, tetapi tidak sebanyak perkiraan sebelumnya yang dialokasikan untuk skenario itu.

Kebingungan Investor atas Saham Caesars Bisa Mereda

Di tengah kemerosotan tahun lalu dan rencana yang dibatalkan untuk menjual aset Las Vegas Strip, yang dipandang investor penting untuk memberikan salah satu neraca industri yang paling sarat utang, kebingungan seputar saham Caesars meningkat.

Seperti yang dicatat Wieczynski, skenario itu kemungkinan akan memburuk karena pelaku pasar semakin khawatir tentang kemungkinan penurunan material dalam belanja konsumen tahun ini. Di sisi lain, beberapa pengamat pasar bertaruh pada transisi ke belanja layanan konsumen dari belanja barang, yang bisa berdampak positif bagi ruang perjalanan dan rekreasi.

“Kami percaya investor harus mulai meninjau kembali nama ini dan mengharapkan tren LV Strip akan terus sehat sepanjang sisa tahun ini (lihat 4Q22 yang diumumkan sebelumnya oleh CZR). Permintaan rekreasi LV Strip tetap solid, dan kami tidak melihat bukti bahwa belanja pelanggan melemah,” tambah analis Stifel.

Dia menyebutkan kalender acara Las Vegas 2023 yang semarak dan kembalinya konvensi tengah minggu dan bisnis pertemuan sebagai katalis potensial untuk pangsa Caesars tahun ini. Perusahaan ini adalah operator terbesar kedua di the Strip.

Risiko/Imbalan Saham Caesars Miring Menuju Imbalan

Ada kekhawatiran tentang konsumen yang memangkas pengeluaran diskresioner tahun ini dan bagaimana hal itu akan memengaruhi operator kasino, tetapi tidak dapat disangkal bahwa saham Caesars naik 21% tahun ini. Itu bisa menjadi tanda pelaku pasar menghargai pendaratan ekonomi yang lunak.

“Sementara kami dapat sepenuhnya menghargai ketakutan yang muncul di pasar seputar potensi erosi konsumen dan ekonomi, kami yakin pada titik ini risiko/imbalan dalam CZR terlalu menarik untuk diabaikan. Inflasi, perusahaan yang sulit, masalah neraca, dan masalah pertumbuhan taruhan olahraga hanyalah beberapa hambatan yang dihadapi CZR saat ini. Namun, kami yakin saham diperdagangkan pada level (lihat kasus naik/turun di bawah) di mana investor perlu meninjau kembali cerita ini,” Wieczynski menyimpulkan.

Mengenai komentar tentang taruhan olahraga, perusahaan game memperkirakan kerugian kuartal keempat sebesar $5 juta untuk unit tersebut, jauh lebih baik daripada perkiraan kerugian $25 juta yang diperkirakan para analis. Jika bukan karena satu petaruh yang sukses besar di Seri Dunia 2022, Caesars Sportsbook kemungkinan besar akan menguntungkan dalam tiga bulan terakhir tahun lalu.

Author: Jeremy Rodriguez