Jaringan perjudian Tiongkok yang menemukan pencucian $5,6 miliar

Jaringan perjudian Tiongkok yang menemukan pencucian $5,6 miliar

Investigasi di China telah menyebabkan penangkapan 93 orang yang terkait dengan geng perjudian ilegal senilai $5,6 miliar. [Image: Shutterstock.com]

Investigasi yang panjang

Menurut laporan, pihak berwenang China telah menjatuhkan sindikat kriminal besar dan terkenal di provinsi Hunan.

$5,6 Miliar Hasil Dicuci Melalui Cryptocurrency

Kelompok ini mengoperasikan jaringan perjudian ilegal dan banyak penipuan telekomunikasi, di mana $5,6 miliar hasil pencuciannya melalui cryptocurrency. Menurut sumber media China Weixin, 93 orang ditangkap sebagai bagian dari upaya 100 hari untuk menindak kejahatan di daratan. Polisi juga membekukan beberapa tagihan senilai 300 juta ($41,4 juta).

Selain itu, pihak berwenang memulihkan 7,8 juta ($ 1,1 juta) yang mereka lacak ke korban penipuan. Para korban itu akan mendapatkan uang mereka kembali bahkan jika mereka kehilangannya dengan berjudi, yang merupakan kejahatan di mana-mana di daratan Cina.

Akankah ada lebih banyak penangkapan perjudian Cina?

Baik jumlah penangkapan maupun jumlah yang mengejutkan telah menimbulkan kecurigaan bahwa lebih banyak lagi penjahat yang akan ditangkap. Bahkan aparat penegak hukum pun masih belum mengetahui sejauh mana jaringan ilegal itu meluas.

Investigasi terhadap konglomerat kriminal dimulai pada tahun 2018. Polisi menetapkan bahwa kelompok tersebut menggunakan titik pengumpulan dan pembayaran di China untuk mentransfer dana yang diperoleh secara ilegal ke cryptocurrency. Dari sana, mereka menguangkan dengan dolar AS dan memasukkan uang itu ke perusahaan keuangan.

Salah satu penjelasan yang mungkin untuk peningkatan perjudian ilegal adalah pembatasan perjalanan di Cina, yang telah memperlambat pemulihan di pasar Asia Tenggara. Makau, tujuan hiburan di Cina selatan, menanggung akibatnya.

di Shanghai, lebih dari 800 orang telah ditangkap karena perjudian online ilegal

Karena calon penjudi tidak diizinkan untuk mengunjungi tujuan utama China, mereka menggunakan akses ilegal ke operator online. Lebih dari 800 orang telah ditangkap di Shanghai karena perjudian online ilegal sejak awal tahun.

Lebih dari 150 entitas yang menyediakan layanan perjudian atau pencucian uang juga ditutup selama periode yang sama. Hasilnya, total 170 juta ($23,53 juta) berhasil ditemukan.

Keengganan Cina terhadap kripto

Blue Whale Finance, outlet Cina lainnya, melaporkan bahwa hub crypto populer Binance mendukung penyelidikan. Melacak dompet untuk pengguna sulit karena anonimitasnya, tetapi penyelidik forensik memiliki kemampuan untuk mengungkapkan lokasi pengguna.

Binance juga mengirim pesan ke beberapa pemegang akun bahwa dompet mereka telah dibekukan dan mereka harus menghubungi pihak berwenang China untuk informasi lebih lanjut.

ia melihat mata uang seperti Bitcoin dan Ethereum sebagai penipuan, yang mengarah ke larangan September lalu

China sangat menentang penyedia crypto seperti Binance dan hanya mengakui mata uang digital dari bank sentralnya. Ia melihat mata uang seperti Bitcoin dan Ethereum sebagai penipuan, yang mengarah pada larangan perdagangan dan penambangan crypto September lalu.

Alasan utama mengapa pemerintah Cina menentang crypto adalah pengenalan Yuan online baru-baru ini, yang dapat diatur sepenuhnya, tidak seperti cryptocurrency terdesentralisasi biasa. China telah mempertimbangkan gagasan untuk memperluas praktik tersebut ke Makau, tetapi ada kekhawatiran bahwa perjudian ilegal China akan semakin meningkat.

Sebagai bukti, seorang kepala judi Macau yang terkenal ditangkap pada tahun 2021 karena perjudian ilegal dan pencucian uang, yang mengarah ke pengadilan kurang dari dua minggu yang lalu. Pria yang dimaksud, Alvin Chau, membantah tuduhan tersebut.

Posting ini cincin perjudian Tiongkok yang menemukan $5,6 miliar dalam pencucian

asli diterbitkan di “https://www.vegasslotsonline.com/news/2022/09/28/chinese-gambling-ring-that-laundered-5-6bn-unearthed/”

Author: Jeremy Rodriguez