Native Group Ingin Menolak Countersuit Grand Gateway

Native Group Ingin Menolak Countersuit Grand Gateway

Sebuah kelompok penduduk asli Amerika telah meminta hakim untuk menolak tuduhan yang diajukan oleh kasino hotel Grand Gateway dalam pertempuran hukum mereka melawan diskriminasi. [Image: Shutterstock.com]

Menanggapi Klaim Diskriminasi

Sebuah kelompok aktivis penduduk asli Amerika telah meminta seorang hakim federal di South Dakota untuk memberhentikan kasus pelanggaran, pencemaran nama baik, gangguan dan konspirasi sipil di hotel Grand Gateway.

melarang orang India memesan penginapan di hotel atau mengakses bar kasino

NDN Collective, kelompok penduduk asli Amerika, awalnya menggugat Grand Gateway Hotel di Rapid City dan pemilik bersama Connie dan Nicholas Uhre pada bulan Mei atas tuduhan diskriminasi rasial. Jaksa mengatakan Uhres telah melarang penduduk asli Amerika memesan hotel atau mengakses bar kasino setelah penembakan mematikan di sebuah kamar hotel, di mana korban dan pelakunya adalah penduduk asli Amerika.

Uhres kemudian mengajukan gugatan mereka sendiri, menuduh bahwa NDN telah berusaha untuk merugikan perusahaan mereka dengan pencemaran nama baik. NDN berharap untuk membunuh pihak lawan dan melanjutkan kasusnya untuk menerima berbagai kerugian.

Ajak boikot

Anggota NDN mengunjungi Grand Gateway, di mana mereka gagal mencoba memesan kamar. Protes meletus di dalam dan di sekitar hotel.

Di antara banyak seruan para pengunjuk rasa adalah boikot properti Uhres. NDN mengklaim Connie Uhre sangat marah dengan protes itu sehingga dia menembakkan sebotol semprotan debu ke wajah salah satu anggota kelompok.

mereka tidak bisa masuk karena berada di tanah umum

NDN tidak menyerang Uhre karena menggunakan botol semprot sebagai senjata serbu. Sebaliknya, mereka fokus pada gagasan bahwa mereka tidak bisa masuk tanpa izin karena mereka berada di tanah publik. Pengacara NDN berpendapat bahwa dasar Uhres untuk mengatakan bahwa penduduk asli Amerika tidak dapat secara hukum menginjak properti itu adalah bukti lain dari diskriminasi.

“[The Uhres] tidak ada korban di sini,” kata kuasa hukum NDN. “Mereka mungkin tidak suka bahwa NDN meminta pertanggungjawaban mereka atas diskriminasi mereka, tetapi ketidaksepakatan itu tidak mengubah protes yang sah terhadap Amandemen Pertama menjadi pelanggaran pidana.”

Kelompok adat menegur Grand Gateway

Tim hukum NDN, sementara masih fokus pada gugatan asli, juga mengatakan tuntutan balik Uhres tidak memenuhi standar gangguan yang diperlukan.

Menurut Pusat Penelitian dan Layanan Kota (MRSC), “Gangguan mengacu pada penggunaan properti yang tidak masuk akal atau melanggar hukum yang mengakibatkan gangguan materi, ketidaknyamanan, ketidaknyamanan, atau cedera pada orang lain atau publik.”

Klaim Balik juga tidak secara meyakinkan membantah kewajiban hukum atau kesalahan yang mendasarinya.”

Pengacara NDN percaya bahwa tes gangguan gagal dalam situasi ini karena “protes bukanlah gangguan dan Klaim Balik juga tidak cukup meminta kewajiban hukum atau kesalahan yang mendasarinya.”

Sementara itu, pencemaran nama baik (oleh tokoh pribadi) mengharuskan penggugat untuk membuktikan “kedengkian asli” berkat preseden yang ditetapkan dalam gugatan tahun 1964 yang melibatkan New York Times. Untuk melakukan itu, mereka harus menunjukkan bahwa terdakwa memiliki rasa hormat yang sembrono terhadap kebenaran.

Setelah mengetahui dugaan larangan tersebut, para pemimpin Sioux mengirimkan pemberitahuan penggusuran ke Grand Gateway. Rapid City tidak berada di bawah yurisdiksi Sioux, tetapi mereka yakin pendirian hotel tersebut melanggar perjanjian tahun 1868 antara Sioux dan pemerintah AS.

Perjanjian itu menyatakan: “Tidak ada orang atau orang kulit putih yang diizinkan untuk menetap di atau bagian mana pun dari [land north of the North Platte River or east of the summits of the Big Horn Mountains]; atau tanpa izin orang India terlebih dahulu dan diperoleh, untuk melewatinya.”

Postingan ini Native Group Ingin Menolak Countersuit Grand Gateway

asli diterbitkan di “https://www.vegasslotsonline.com/news/2022/10/04/native-group-wants-to-dismiss-grand-gateway-countersuit/”

Author: Jeremy Rodriguez