Obituari Jimmy Thomas | Berjudi

Ayah saya, Jimmy Thomas, yang telah meninggal pada usia 88 tahun, menyukai barang bekas. Dalam pekerjaannya di industri kasino dan perjudian, dia akan melawan pengacara, departemen perencanaan, legislator Eropa, sipir parkir – khususnya sipir parkir – dan orang-orang yang menulis dan menulis ulang undang-undang perjudian. Dia juga memiliki pertengkaran yang dipublikasikan dengan sangat baik dengan David Cameron yang menemukan jalan ke halaman depan pada tahun 2012 – ketika dia memprotes tentang PPN yang dibebankan pada pekerjaan perbaikan di rumah sakit Royal Marsden.

Senjata pilihannya adalah akal sehat, keuletan, dan ingatan yang bagus untuk aturan … dan cara membengkokkannya. Dia jarang kalah dalam pertempuran, dan dia memastikan banyak orang lain memenangkan pertempuran mereka.

Lahir di Leicester, dari pasangan Doris (nee Keeble) dan John Thomas, Jimmy tumbuh dalam bisnis keluarga pameran perjalanan. Dia dikirim ke sekolah Uppingham, di Rutland, bersama dua saudara laki-lakinya, John dan Michael.

Bergabung dengan ayahnya, ia berkeliling negara, akhirnya bertemu Alma Darby di sebuah pesta dansa dan jatuh cinta. Mereka menikah pada tahun 1958 dan, menginginkan dasar yang lebih stabil sehingga mereka dapat memulai sebuah keluarga, mulai mencari jalan keluar dari kehidupan bepergian. Jimmy menemukan peluang ceruk melalui penyewaan mesin buah untuk penambang dan klub sosial.

Kerja keras membawa kesuksesan dan pada tahun 1963 ia mendirikan Showboat Amusements, yang ia kembangkan menjadi sekitar 120 arcade dan beberapa ruang bingo. Di samping semua ini duduk Thomas Automatics, sebuah perusahaan yang memproduksi mesin ganti dan peralatan game: “Inovasi terus-menerus adalah semangat mengemudi saya,” katanya kepada anak-anaknya. Ayah tidak pernah berhenti menciptakan dan menghidupkan peluang. Kreasinya tentang generator nomor acak elektronik untuk mesin game benar-benar merevolusi industri.

Jimmy Thomas dan istrinya, AlmaJimmy Thomas dan istrinya, Alma

Ayah dan saya membangun pencapaian puncaknya ketika kami mengakuisisi Hippodrome di Leicester Square pada tahun 2005 dan mengubahnya menjadi bisnis kasino dan hiburan terkemuka di negara itu. Dia mengajari saya satu pelajaran mendasar: Anda tidak dapat menjalankan bisnis tanpa berada di sana, dan dia sering dapat ditemukan di Hippodrome sampai dini hari Sabtu malam/Minggu pagi, mengirimi saya pesan tentang apa yang harus dilakukan dengan lebih baik.

Dia paling bahagia dengan Alma di sisinya, dan saya dan saudara perempuan saya, Lisa dan Carla, di dalam mobil, mengemudi ke selatan Prancis dengan Supertramp di jalur 8. Dia punya Rolls-Royce dan trailer dibangun untuk semua kasus, dan suatu musim panas dia bahkan mengikat perahu di atas untuk sedikit bersenang-senang di laut.

Ayah sering memberi tahu kami: “Selalu berikan sesuatu kembali.” Sebagai anak-anak, kami turun dari tempat tidur pada Hari Natal untuk berdandan dan membawa sekarung hadiah ke rumah sakit setempat. Ibu saya juga sama. Berbaring di bangsal di Royal Marsden menjalani perawatan kanker, dia menyuruh Ayah untuk menjual cincin ruby ​​​​yang dia berikan padanya untuk ulang tahun ke-40 mereka. Itu menjadi angsuran pertama dari £ 3m yang akhirnya dia berikan untuk memperbaiki bangsal di sana.

Alma meninggal pada tahun 2008. Jimmy meninggalkan saya dan saudara perempuan saya, tujuh cucu dan cicit.

Author: Jeremy Rodriguez