WAJIB DILIHAT – Gila Runout di Acara Utama EPT London Meningkatkan Ullereng; Tice Dieliminasi di Level 1!

WAJIB DILIHAT - Gila Runout di Acara Utama EPT London Meningkatkan Ullereng;  Tice Dieliminasi di Level 1!

Mats Ullereng

PokerStars European Poker Tour London di Hilton Park Lane yang fantastis telah sukses besar sejauh ini. Beberapa pemain telah mengambil beberapa skor besar, seperti Henrik Hecklen, yang menurunkan Super High Roller £50.000 beberapa saat yang lalu seharga £652.700.

Sementara acara itu selesai lebih awal, Acara Utama London £ 5.300 EPT masih berjalan lancar, dengan Hari 1b saat ini sedang dimainkan. Sejauh ini, ada 401 entri di penerbangan awal kedua dan hanya tersisa 250 pemain.

Dari Aces Cracked ke Aces Penuh

Kehabisan Gila

Salah satu pemain yang beruntung masih bisa bersaing adalah Mats Ullereng dari Norwegia, yang baru saja mengalami balapan liar di Main Event. Ullereng all-in dan berisiko tereliminasi setelah dia memasukkan 40.900 chip terakhirnya setelah sebuah tombol versus pertemuan buta kecil dengan Wayne Heung.

Kartu terungkap dan Ullereng adalah favorit besar saat ia memegang kartu as sementara Heung memiliki sepasang ratu merah. Kegagalan semua berlian yang sangat tinggi membuat Ullereng tetap di depan tetapi Heung akan memimpin jika berlian lain mengenai benda itu. Itulah tepatnya yang terjadi pada belokan saat dealer membawa {a-Berlian} untuk memberi Heung flush, namun Ullereng tidak mati saat dia mengambil out ke quad dan full house.

Jack lain muncul di sungai untuk naik ke Ullereng dan meja menjadi sunyi. Heung tetap di kursinya, tampaknya tidak terkesan dengan kartu sungai dan tersingkir hanya beberapa tangan kemudian.

Acara Utama Landon Tice Busts

Landon TiceLandon Tice

Landon Tice juga muncul di Hari 1b Acara Utama tetapi sejak itu berakhir di sisi yang salah.

Di tangan yang melibatkan Julien Sitbon dan Samuel Ju, orang Amerika itu kehilangan sebagian besar tumpukannya dalam pendingin yang brutal. Di level pertama hari itu, aksi dimulai dengan Tice membuka ke 300 dari tombol. Baik Ju maupun Sitbon memanggil dari tirai.

Tirai diperiksa ke Tice di {8-Sekop}{8-Berlian}{6-Berlian} gagal, yang melanjutkan untuk 200. Ju kemudian menaikkannya menjadi 900 sebelum Sitbon bertaruh tiga kali gagal menjadi 2.500. Tiga taruhan dingin pada kegagalan setelah kenaikan gaji cukup langka dan mengejutkan, baik Tice dan Ju menelepon.

Sitbon bertaruh 3.000 pada {9-Hati} putar dan lagi kedua pemain memanggil, yang membawa {a-Klub} sungai. Sitbon menembakkan laras ketiga dan berukuran hingga 13.500 dan hanya Tice yang menelepon. Sitbon menunjukkan dia memiliki sembilan saku untuk rumah yang berubah penuh sementara Tice memiliki ace-delapan untuk perahu yang lebih rendah dan dibiarkan dengan tumpukan pendek.

Pendingin brutal untuk @LandonTice di @PokerStars #EPTLondon Main Event pada Hari 1b. https://t.co/7plalGTGxz

— PokerNews @ #EPTLondon (@PokerNews)

Tidak lama kemudian, Tice digulingkan oleh Ju setelah mereka mendapatkan tumpukan mereka di preflop dengan yang pertama berisiko tereliminasi. Tice memiliki puluhan saku tetapi bertemu raja saku dan tidak dapat meningkatkan untuk tetap berada di Acara Utama.

Sepanjang Hari 1a dan 1b ada 662 entri ke Acara Utama, dengan 83 pemain berhasil lolos ke Hari 2 dari Hari 1a. Kumpulan hadiah tujuh angka lainnya telah dibuat, dengan £3.210.700 menjadi penghitungan saat ini. Angka tersebut diperkirakan akan meningkat karena pendaftaran yang terlambat dibuka hingga dimulainya Hari ke-2, yang dimulai pada Senin, 25 Oktober pukul 12 siang BST.

Pastikan untuk memeriksa EPT London Live Reporting Hub untuk mengikuti semua tindakan.

Nama keluargaCalum Grant

Editor & Reporter Langsung

Calum telah menjadi bagian dari tim PokerNews sejak September 2021 setelah bekerja di sektor energi Inggris. Dia memainkan permainan poker pertamanya pada tahun 2017 dan langsung jatuh cinta dengan permainan tersebut. Pencapaian poker paling membanggakan Calum adalah memenangkan satu-satunya turnamen yang pernah dia mainkan di Las Vegas, acara malam Flamingo $60 yang bergengsi.

Author: Jeremy Rodriguez